Mempertanyakan Keseriusan Pemerintah Membangun Pariwisata Danau Toba

Sibebea yang menawan (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)
Sibebea yang menawan (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)

Oleh Dr. Dimpos Manalu; Kristin Sitanggang, SH, MH; Karmel Simatupang, MA; dan Prof. Dr. Posman Sibuea*

 

JAKARTA, Kalderakita.com: Dunia kian melirik sektor pariwisata sebagai sebagai sumber devisa dan motor pertumbuhan ekonomi. Era industri ekstraktif, mencakup gas dan minyak bumi,tak lama lagi akan berakhir karena kian menipisnya cadangan di dalam perut bumi. Begitu juga dengan eksploitasi sumber daya alam lainnya.

Pariwisata dikenal sebagai sektor yang minim modal tapi mampu mendatangkan nilai tambah sangat besar bagi perekonomian. Baik dari sisi devisa dan penerimaan negara,  penyerapan tenaga kerja, maupun pengurangan kemiskinan ia sangat menjanjikan.Juga terbukti ramah lingkungan, mendukung masa depan ekonomi yang berkelanjutan (greeneconomy), dan mendorong lahirnya beragam inovasi dan kewirausahaan.

Pariwisata menjadi primadona seiring dengan pertumbuhan ekonomi global, meningkatnya jumlah kelas menengah, perkembangan teknologi digital, lahirnya model-model bisnis baru, kian terjangkaunya biaya perjalanan dan bebasnya visa.

Sebelum pandemi Covid-19, berdasarkan laporan United Nations World Tourism Organisation (2019), pariwisata menyumbang US$1,7 triliun ke perekonomian global, serta menempati posisi ke-3 ekspor terbesar dunia setelah bahan-bahan kimia dan minyak bumi; di atas ekspor produk otomotif dan bahan pangan. Kawasan Eropa memperoleh pendapatan sekitar 39%, Asia-Pasifik 30%, Amerika 23, Timur Tengah 5% , dan Afrika 3% (UNWTO, 2019).

Sejumlah negara sudah sejak lama menggarap industri pariwisata secara serius karena menjadi penyumbang besar bagi perekonomian.Berdasarkan laporan United Nations World Tourism Organisation (2019), 10 negara yang menjadi tujuan wisata tertinggi di dunia berturut-turut adalah Perancis, Spanyol, Amerika Serikat, China, Italia, Turki, Meksiko, Jerman, Thailand, dan Inggris. Tetangga kita, Thailand misalnya, mampu menghasilkan US$63 miliar dari pariwisata. Indonesia sendiri, dengan pendapatan sekitar US$13 miliar, berada diposisi 30 dunia dan ke-4  Asia Tenggara setelah Thailand, Singapura, dan Malaysia.

Panorama Tele (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)

Kini, kawasan Timur Tengah juga kian berbenah agar siap berlomba merebut ceruk pasar pariwisata dunia. Setelah Mesir, Yordania, Uni Emirat Arab dan Qatar, Arab Saudi berhasil mencuri perhatian dunia karena menggelontorkan dana raksasa untuk pembangunan megaproyek industri pariwisata yang menjadi bagian dari Visi 2030 Putra Mahkota Kerajaan Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MBS). Mereka ingin menggandakan pendapatan ibadah haji dan wisata religi dua kota suci Mekah dan Madinah dengan wisata ‘sekuler’, serta bersiap bergeser dari ekonomi berbasis bahan bakar fosil. Untuk memperlancar rencana ini, MBS pun melakukan serangkaian rekayasa sosial dan politik agar bisa menampilkan wajah negerinya yang lebih ramah bagi orang luar (Kompas.com, 7/10/2019; 9/10/2019; 19/5/2021).

Negara-negara yang serius meningkatkan sektor pariwisata selalu menjadikan pembangunan infrastruktur sebagai bagian yang tak terpisahkan. Konservasi alam dan lingkungan pun tak hanya dijadikan obyek wisata tapi juga dipromosikan sebagai nilai-nilai penting dalam turisme; soalnya wisatawan kian sadar lingkungan dan kesehatan.

Pariwisata Minus Lingkungan

Di Indonesia, sektor pariwisata menjadi salah satu dari 3 penyumbang devisa terbesar selain minyak dan gas.Dari tahun ke tahun, devisa dari lapangan ini meningkat. Setelah pandemi Covid-19 berakhir, sektor ini  diprediksi akan segera kembali ke posisi semula.Sementara itu, devisa negara dari sektor minyak bumi semakin menurun. Indonesia kini menjadi negara pengekspor minyak bumi.

Pada 2019, pariwisata dan ekonomi kreatif menjadi penyumbang devisa terbesar bagi Indonesia dengan nilai potensi devisa diproyeksikan mencapai US$44 miliar atau setara Rp616 triliun (asumsi kurs Rp14.000 per dolar AS). Sektor pariwisata menyumbang sebesar US$21 miliar dan ekonomi kreatif US$23 miliar. (Sindonews.com, 29/01/2020).

Padahal, pada 2016, devisa pariwisata baru mencapai US$13,5 miliar per tahun. Hanya kalah dari minyak sawit mentah (CPO) yang US$ 15,9 miliar per tahun. Tahun 2015, ia  masih di peringkat ke-4 di bawah migas (US$18,5 miliar), CPO (US$16,4 miliar), dan batubara(US$14,7 miliar) [Kompas.com, 17/10/2017].

Pemerintahan Indonesia menyadari potensi strategis sektor pariwisata ini.Berdasarkan PP 50/2011, sudah ditetapkan 88 Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) yang tersebar di 50 Destinasi Pariwisata Nasional (DPN). Salah satunya Danau Toba yang disebut-sebut sebagai The World’sFinestAquatic Center atau Pearl of Sumatra.

Penampakan terkini Tano Ponggol (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)

Keseriusan pemerintah membangun pariwisata Danau Toba diwujudkan dengan terbitnya Peraturan Presiden Nomor 49 Tahun 2016 Tentang Badan Otorita Pengelola Pariwisata Danau Toba. Tidak tanggung-tanggung, demi mewujudkan Danau Toba menjadi destinasi wisata superprioritas pemerintah bahkan telah menganggarkan sekitar Rp 1.6 Triliun  (Travel.detik.com, 19/7/2019). PP 58/2017 juga diterbitkan sebagai upaya mempercepat berbagai proyek strategis nasional seperti pembangunan ruas-ruas jalan tol di seluruh Tanah Air, yang di antaranya mendukung pariwisata Danau Toba.

Berbagai beleid di atas, sekali lagi, menunjukkan betapa pemerintah kita  telah menyadari bahwa infrastruktur merupakan pra-kondisi penting dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi yang salah satu kuncinya adalah pariwisata. Masalahnya, kini, kebijakan-kebijakan strategis ini masih terkesan parsial, belum diikuti oleh  kebijakan-kebijakan lain yang mendukung. Akibatnya, pertumbuhan ekonomi yang diharapkan akan sulit dicapai secara berkelanjutan. Dalam konteks Danau Toba, kini kita sedang dihadapkan pada realitas kian buruknya ekosistem yang mendukung bagi kepariwisataan itu sendiri.

Deforestasi yang berlangsung masifdi sekitar Danau Toba selama 3 dekade terakhir telah berdampak secara luas. Terjadinya bencana lingkungan seperti banjir bandang yang menewaskan sejumlah penduduk, merusak harta benda, dan lahan pertanian masyarakat, merupakan imbasnya. Contohnya adalah yang terjadi di Kabupaten Samosir: Desa Sabulan dan RansangBosi, Kecamatan Sitiotio, (29 April 2010); Desa Bonan Dolok, Kecamatan SianjurMulamula (8 Maret 2018); Desa Habeahan Naburahan, Desa Aek Sipitudai, dan Desa Sarimarihit, Kecamatan SianjurMulamula(21 Maret 2019); Desa Buntu Mauli I dan RansangBosi, Kecamatan Sitiotio, (3 Mei 2019); dan Desa Holbung, Kecamatan Sitio-Tio (8 Desember 2019).

Deforestasi di hulu Danau Toba juga mengakibatkan banjir bandang di Kabupaten Humbang Hasundutan. Pada 19 November 2017 air bah menghantam Desa Marbun Tonga Dolok dan Desa Siunong-UnongJulu, Kecamatan Bakti Raja. Pada 4 November 2020 itu berulang.

Penyebab banjir-banjir bandang ini mungkin merupakan kombinasi dari berbagai faktor seperti curah hujan atau perubahan iklim, lahan kritis, kondisi sungai, dan lain-lain. Namun, berdasarkan investigasi Kelompok Studi dan Pengembangan Prakarsa Masyarakat (KSPPM), bencana  ini terjadi karena berkurangnya secara drastis luasan hutan yang selama ini berfungsi sebagai resapan air. Dan bukan suatu kebetulan, yang kaitannya perlu diteliti lebih mendalam, lokasi banjir-banjir bandang ini berada di hilir atau lokasi yang tidak terlalu jauh dari konsesi di mana PT TPL beroperasi.

Sebagai catatan, sekitar 34.817 hektar konsesi PT TPL berada di daerah tangkapan air (DTA atau catchment area) Danau Toba. DTA merupakan area atau titik tempat air hujan ditangkap dan ditampung dan bagian terpenting dari suatu kawasan Daerah Aliran Sungai (DAS). Air hujan  inilah yang nantinya akan mengalir melalui lereng-lereng bukit dan bergerak menuju aliran sungai dan akan membentuk kawasan DAS. Hutan alam di DTA Danau Toba telah berubah menjadi lahan perkebunan eukaliptus.

Dalam 30 tahun terakhir, permukaan air Danau Toba juga mengalami penyusutan. Saat ini, tinggi muka air Danau Toba rata-rata 903, 30 meterdpl, telah mengalami penyusutan sekitar 1,7-2 meter (Kompas.com, 10/10/2016). Hal ini dipengaruhi oleh rusaknya hutan di hulu Danau Toba, yang secara langsung mengurangi suplai air dari ratusan sungai di sekitarnya. Dampaknya bukan hanya ekologis. Kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat juga terimbas. Kebutuhan air minum kian terganggu dan kebutuhan untuk irigasi pertanian menjadi terancam.  Menurut petani lokal, pada 1970-an hingga 1980-an, hasil panen padi mereka bisa cukup untuk kebutuhan hidup selama 6 bulan. Namun sekarang hanya bertahan 2  bulan karena usaha pertanian mengalami krisis air. Sistem irigasi yang dulu dikelola Raja Bondar sudah tidak berfungsi lagi sebab sumber air semakin mengering.

Rianiate, celah tersempit (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)

Penurunan permukaan air ini juga mengganggu kelancaran transportasi air di TanoPonggol, Pangururan. Sedang disulap menjadi jembatan artistikyang dibiayai  Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) tahun 2020-2022 senilai Rp 157 miliar, terusan ini dipermak tentu untuk mendukung program pariwisata superprioritas Danau Toba.

Luasan danau semakin berkurang. Hal yang mendorong terjadinya “privatisasi” pantai untuk pembangunan fasilitas hotel-hotel, pemukiman, dan areal pertanian. Selain itu, penurunan permukaan air danau ini juga membuat kebutuhan energi listrik nasional di Sumatera bagian Utara terganggu karena PLTA-PLTA di hilir Sungai Asahan menjadi sulit beroperasi secara maksimal.

Air Danau Toba juga kian menurun dan tak higienis. Pemandangan  buruk karena maraknya keramba jala apung (KJA) yang telah melampaui daya dukung lingkungan danau. Produksi ikan budidaya di danau dipatok 10.000 ton per tahun, dengan jumlah KJA sekitar 5.000 unit. Namun kenyataannya jumlah KJA telah mencapai 20.000 unit dengan produksi ikan sebesar 50.000 ton per tahun, antara lain, karena kehadiran industri perikanan raksasa PT Aquafarm Nusantara (milik Swiss) di perairan Danau Toba sejak 1998. Alhasil, kualitas air danau yang pada tahun 1996 dinyatakan masih “berstatus baik” menjadi “tercemar berat” pada 2016 (Hasan Sitorus, Analisa, 4/6/2017).

Harta Karun di Kawasan Danau Toba

Sebetulnya, Danau Toba memiliki sejumlah potensi besar yang dapat dikembangkan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi nasional dan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Selain wisata danau sebagaimana sudah disinggung, Danau Toba sangat berpotensi dikembangkan sebagai perlancongangeologi, religi, dan budaya.

Sibeabea, Patung Yesus tertinggi-terbesar (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)

Pariwisata geologis menjadi satu keunikan yang layak dijual karena Danau Toba terbentuk dari letusan supervulcano Toba sekitar 70 ribu tahun lalu yang nyaris membinasakan penghuni bumi. Inilah salah satu yang membuatnya dinobatkan sebagai geopark nasional dan UNESCO Global Geopark (UGG) Kaldera Toba.

Pariwisata religi dapat dikembangkan karena di sekitar Danau Toba masih terdapat penganut kepercayaan tradisional (Parmalim). SianjurMulamula secara kultural acap diakui sebagai asal-muasal suku Batak (Toba) yang kemudian menyebar ke segala penjuru.

Wisata ekologi sangat berpotensi dikembangkan apabila lingkungan Danau Toba dapat dikembalikan ke kondisi semula melalui reboisasi dan konservasi hutan dan alam. Hutan Kawasan danau Toba menyimpan aneka flora dan fauna seperti kemenyan, anggrek Batak, Harimau Sumatera, Kambing Samosir, ikan (ihan) Batak, bebatuan, dan lainnya yang merupakan kekayaan alam tak ternilai.

Catatan-catatan perjalanan orang asing ke Danau Toba di era kolonial membuktikan keindahan alam Danau Toba yang diasosiasikan seperti lukisan yang mengundang pujian dan decak kagum, seperti diekspresikan J.J. vandeVelde dalam bukunya Surat-surat dari Sumatra 1928-1949 (Pustaka Azet, 1987). Perlu diingat, bahwa hingga 1990-an awal, Danau Toba menjadi salah satu dari 3 tujuan wisata tertinggi di Indonesia selain Bali dan Borobudur!

Kawasan Danau Toba juga dapat dikembangkan sebagai sumber komoditas strategis nasional untuk menghadapi krisis global dalam jangka panjang seperti pangan, air, dan energi terbarukan. Lembah Toba adalah daerah pertanian yang subur. Pegunungan asli menjadi sumber kemenyan, bahan-bahan herbal untuk pengobatan dan kosmetika, serta rempah-rempah yang bernilai tinggi dan dicatat dalam sejarah.

Bakkara, kompleks makam Raja Sisingamangaraja XII (foto: P Hasudungan Sirait/Kalderakita.com)

Air yang melimpah di hilir Sungai Asahan dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan energi listrik 1.000-1.100 megawatt—yang Sebagian sudah dibangun sejak 1975. Di hulu, sedianya terdapat sekitar 200 sungai besar dan kecil yang mengalir ke danau yang dapat dikembangkan menjadi sumber listrik mikro-hidro. Dan yang terpenting, dan menjadi aset bangsa dan dunia, adalah sumber daya air dari danau sekitar 1.145 kilometer persegi dan kedalaman 450 meter. Danau ini semestinya dapat mendukung kebutuhan air secara nasional, atau setidak-tidaknya kebutuhan air bersih bagi Sumatera Utara dan sekitarnya.

Sampai saat ini, kita dapat menyaksikan bahwa pemerintah memiliki keseriusan membangun pariwisata Danau Toba menjadi destinasi wisata superprioritas. Sayangnya, program strategis ini tampaknya belum diikuti kebijakan komprehensif untuk penyelamatan lingkungan dan ekosistem danau, yang pada gilirannya mendukung sektor pariwisata dimaksud. Pariwisata Danau Toba sebagai superprioritas akan tercapai apabila kondisi Danau Toba dikembalikan ke kondisi sebelum 1980-an, ketika Kawasan Danau Toba belum dieksploitasioleh industri kayu serta industri perikanan dan peternakan.

Kita menantikan keseriusan pemerintah!

*Penulis adalah para akademisi yang merupakan pecinta Danau Toba.